Sarang (17/05). Pada sore yang cerah itu, pemakaman Simpek tampak terlihat ramai. Berbeda dengan hari biasanya. Nampak banyak orang berdatangan, berziarah, mendoakan dan mencari barokah dari salah seseorang yang dikuburkan di pemakaman tersebut. Beliau tak lain adalah KH. Zubair Dahlan, Ayahanda dari Syaikhina KH. Maimoen Zubair. Dan tepat pada hari ini adalah peringatan Haul ke-53 beliau.

Acara dimulai sekitar pukul 15.30 WIB, dipandu oleh salah seorang ustadz senior PP. Al-Anwar Sarang,yakni KH. Muhammad ‘Alim. Diawali dengan pembacaan surat Yasin yang dipimpin oleh KH. Ahmad Muhammad Ainul Yaqin. Dilanjutkan dengan pembacaan Tahlil yang dipimpin oleh Al-Habib Abu Bakr As-Segaf.

Dan sebelum pembacaan doa. Beliau Syaikhina KH. Muhammad Najih Maimoen memberikan sedikit sambutan atas nama perwakilan pihak keluarga besar. Dalam sambutannya, beliau berpesan dan sedikit bercerita tentang profil dan sepak terjang KH.Zubair Dahlan.

“Nama beliau sebelumnya Anwar, dan diabadikan oleh abah saya yang menjadi pondok bernama Al-Anwar.” Ungkap beliau. “Dan kita menyaksikan bahwa beliau itu milik kita semua, bukan khusus Al-Anwar, MUS, dll. (tapi) Milik semua umat Islam”. Beliau juga mendoakan bahwa semoga dengan adanya acara seperti akan menjadikan tanda terlihatnya ‘Izzul Islam dan ‘Izzul muslimin.

Kemudian acara dilanjutkan dengan pembacaan doa. Pembacaan Doa pertama dipimpin oleh KH. Aniq Muhammadun dan dilanjutkan dengan pembacaan doa kedua oleh KH. Abdullah ‘Ubab Maimoen.

Mengenal Sekilas KH. Zubair Dahlan

Zubair dilahirkan di Sarang bertepatan pada tahun 1323 H. Beliau adalah putra kedua dari kyai Dahlan Sarang. Kelahiran beliau bertepatan dengan mukimnya KH. Ahmad bin Syuaib di Makkah. Beliau bernama asli Anwar. Setelah menunaikan ibadah haji beliau mengganti namanya menjadi Zubair.

Sejak kecil telah tampak kecerdasan beliau. Beliau tumbuh dan berkembang dalam lingkungan agama yang kuat dan berada di bawah bimbingan langsung Ayahnya, Kyai Dahlan. Dalam berorganisasi beliau sangat aktif namun tidak fanatik sama sekali terhadap satu kelompok manapun. Namun sikap beliau akan sangat berbeda dalam permasalahn Aqidah/Ilmu, beliau akan sangat fanatik. Seperti yang diungkapkan oleh KH. Muhammad Najih dalam sambutannya.

Kedalaman ilmu beliau tak dapat dipungkiri lagi. Banyak karya-karya tulis yang telah lahir dari tangan dinginnya. Salah satu yang paling masyhur adalah Nadham Risalah Samarqondhiyyah yang diberi nama Qola’id Lu’luiyyah fi Tahdibi Ma’nal Isti’arah. Sebuah kitab berbentuk Nadham (Sajak) yang menjelaskan tentang salah satu fan dalam ilmu balaghah.

Pada bulan ramadhan tahun 1389 H beliau membacakan kitab yang menjadi kebiasaannya, yakni Tafsir Jalalain. Namun tak ada yang menyangka bahwa Ramadhan tersebut adalah Ramadhan terakhirnya. Tepat pada malam Selasa seusai sholat Maghrib, 15 Ramadhan 1389 H beliau meninggalkan kita semua pada usia kurang lebih 70 tahun. Semoga Allah selalu senantiasa memberikan Rahmat dan limpahan Maghfirah-Nya, juga menempatkan beliau dalam Surga Firdaus-Nya. Amiiin. Lahul Faatihah…

 

 

Artikulli paraprakKEISTIMEWAAN BULAN RAMADHAN
Artikulli tjetërKEDATANGAN SANTRI PP. ALANWAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini