Beliau adalah putra terakhir dari Syaikhina Maimoen Zubair dengan Ibu Nyai Hj. Masthi’ah. Sebagaimana putra Syaikhina Maimoen yang lain, seusai berhasil menamatkan pendidikannya di Madrasah Ghozaliyah Syafi’iyah (MGS) Sarang pada tahun 2002 M, beliau melanjutkan studi ilmiyahnya ke Pujon Malang selama kurang lebih 2 tahun. Kemudian pada tahun 2004 M, beliau melanjutkan rihlah ilmiyahnya ke Makkah al-Mukarromah, tepatnya di PP. Darut Tauhid dibawah asuhan langsung oleh Abuya Sayyid Muhammad bin ‘Alawi al-Maliki.

Selama di Makkah al Mukarromah, beliau termasuk pelajar yang tekun sehingga beliau dengan rajin mendalami beberapa fan ilmu kepada guru-guru beliau di sana. Di antara guru-guru beliau yang merupakan ulama ternama selain Abuya ialah Sayyid Ahmad bin Muhammad al-Maliki, Syaikh Rukaimy Syaikh, dan Syaikh ‘Aly as-Shobuni.

Gus lid, sapaan akrab beliau adalah pribadi yang sopan, rendah hati, dan berwibawa. Sifat ini beliau teladani dari ayahandanya beserta para guru-gurunya bahkan beliau mendapat laqab (Gelar dari Abuya Sayyid Muhammad) dengan nama yang sesuai dengan ayahandanya. Maimoen Ibn Maimoen Zubair. Laqab ini beliau dapatkan dari Abuya Sayyid Muhammad karena Abuya memandang bahwa ada banyak kemiripan antara beliau dengan ayahandanya, mulai dari karakter, pribadi dan lain sebagainya.

Setelah belajar di Haramain sekitar 10 tahun setengah pada tahun 2015 M. beliau akhirnya diijinkan untuk kembali ke tanah kelahirannya. Sebagaimana tradisi ulama-ulama salaf terdahulu mengamalkan ilmu yang berhasil diperoleh dari proses belajar adalah suatu keniscayaan Langkah konkrit yang beliau ambil adalah dengan mengajar di PP. Al-Anwar yang di asuh oleh KH. Maimoen Zubair, ayahandanya sendiri. Serta aktif mengajar di lembaga pendidikan muhadloroh PP. Al-Anwar dan lembaga pendidikan lain di ponpes Sarang seperti Madrasah Ghozaliyah Syafi’iyah (MGS).

BACA JUGA :  Kiai Ghozali bin Lanah

Selang beberapa bulan setelah kepulangan beliau dari haromain dan aktif mengajar, beliau segera melangsungkan akad nikah dengan mempersunting Ng. Nabila Salsabila putri dari KH. Muhammad Abdullah Faqih, salah satu pengasuh PP. Langitan Tuban Jawa Timur.

 

Disarikan dari buku album memori angkatan Muhadloroh.

Artikulli paraprakKH. Taj Yasın Maimoen
Artikulli tjetërKupas Tuntas Prank!

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini