ppalanwar.com – Dalam rangka memperkenalkan maklumat dan tata tertib kepada seluruh calon Mahasantri baru pada Senin, (13/06) Ma’had Aly Iqna’ Ath-Thalibin yang berada di bawah naungan PP. Al- Anwar 1 telah melaksanakan Apel Ta’aruf yang diikuti oleh seluruh Mahasantri mulai dari Sanah Ula sampai dengan Sanah Robi’ah yang bertempat di Musholla Darul Iman Ribath Darussohihain

Selain seluruh Mahasantri, acara tersebut juga dihadiri oleh Mudir Ma’had Aly Iqna’ Ath-Thalibin – KH. Muhammad Najih Maimoen, Wakil Mudir Ma’had Aly – KH. Abdur Rouf Maemun, Ketua Ma’had Aly – Ust. Zainal Amin dan seluruh Dewan Muhadlir Ma’had Aly Iqna’ Ath-Thalibin.

Acara tersebut dimulai pada pukul 15.00 WIB (13/06) dengan pembukaan, pembacaan ayat suci Al-Quran, sambutan dari dewan pengurus Ma’had Aly Iqna’ Ath-Thalibin dan dilanjutkan dengan pembacaan SK dan pelantikan pengurus BEM Ma’had Aly Iqna’ Ath-Thalibin tahun ajaran 1443-1444H. Acara kemudian di akhiri dengan mauidzoh dan doa oleh beliau KH. Muhammad Najih Maemon.

Dalam sambutannya, Ketua Ma’had Aly Iqna’ Ath-Thalibin – Ust. Zainal Amin, menyampaikan banyak terimakasih kepada seluruh Masyayikh khususnya kepada KH. Muhammad Najih Maimoen yang telah membimbing kita, mendidik kita dan senantiasa mendoakan kita.

Beliau juga menyebutkan bahwa calon mahasantri baru yang sudah mendaftar dan lulus seleksi masuk Ma’had Aly pada tahun ajaran 1443-1444 H sebanyak 174 Mahasantri, yang terdiri dari 117 non mutakhorrijin dan sebanyak 57 santri mutakhorrijin.

Setelah sambutan dari ketua Ma’had Aly Iqna’ Ath-Thalibin, acara kemudian dilanjutkan dengan pembacaan SK dan pelantikan pengurus BEM Ma’had Aly Iqna’ Ath-Thalibin oleh Ust. Dawam Afandi. Sebelum pembacaan SK dan Pelantikan dimulai, Ust. Dawam Afandi mengharapkan kepada seluruh pengurus BEM Ma’had Aly Iqna’ Ath-Thalibin khusunya kepada Ketua BEM tahun ajaran 1443-1444H – Saudara Ahmad Mutohhar agar disetiap langkah dan gerak dalam berkhidmah selama menjadi pengurus BEM diniati dengan tulus dan ikhlas  karena mengharapkan ridhonya Allah SWT dan mendapatkan keberkahan dari para masyayikh.

BACA JUGA :  Majlis Dzikir Dalam Rangka 40 Hari Wafatnya Ibu Nyai Hj. Fahimah Maimoen Zubair

Acara diakhiri dengan Mauidzoh Hasanah yang diisi langsung oleh Mudir Ma’had Aly Iqna’ Ath-Thalibin – KH. Muhammad Najih Maimoen. Beliau menyampaikan banyak hal yang berkaitan dengan tasawuf dan tarekat yang tak lain merupakan takhassus dari Ma’had Aly Iqna’ Ath-Thalibin. Di antaranya berkaitan dengan pemahaman-pemahaman yang salah, seperti konsep wahdatul wujud dan lain sebagainya.

Beliau juga menerangkan bahwa perlu bagi seseorang untuk mengetahui hal-hal buruk, namun tidak untuk dilakukan melainkan untuk tujuan menghindar dari hal tersebut. Di penghujung mauidzoh beliau berpesan, “Ilmu nek ora entuk hidayah, malah iso dadi kufur” (Pengetahuan jika tidak dibarengi hidayah malah dapat menyebabkan kufur)

Kemudian beliau menutup Mauidzoh hasanah dengan do’a yang diamini oleh seluruh hadirin dengan khidmah. Terakhir, acara ditutup dengan mushofahah (bersalam-salaman) dari seluruh mahasantri kepada para masyayikh dan dewan muhadlir.

Artikulli paraprakKEGIATAN SANTRI BARU
Artikulli tjetërSyarh Muwatha’ Dari Tanah Indonesia

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini